Archive for May, 2009

29
May
09

rejimen ke-10

sewaktu entri #melayu,islam,komunis ditulis, pada 25/5, tidak terfikir pun bahawa sehari selepas itu buletin utama berketuk gendang bercerita perihal komunis.

kebetulan<<<>>>aku== tapi itu yang selalunya. mungkin.

menurut pak menteri angkatan kabinet, ada pihak yang cuba untuk menghidupkan kembali fahaman komunis. ada usaha untuk membenih dan menyuburkan ideologi komunis. dalam susur gerak masyarakat malaysia, ada pihak yang cuba untuk semarakkan prinsip asal aliran itu !

tidak peduli.

saya.berminat dan bertumpu pada cerita pelopor gerakan tempatan. masih cuba untuk belajar dan faham kenapa dan mengapa rashid maidin dan abdullah ‘che dat’ sanggup menjadikan komunis sebagai kiblat.

terkini. tertarik dengan kitab ‘memoir abdullah c.d..zaman pergerakan sehingga 1948′. kitab yang saya jumpa di sebuah gedung.

menarik. (serius) pada saya.

isi dan inti kitab ini, lebih terperinci daripada buku sejarah tingkatan 4 dan 5 sekolah menengah, yang kadangkala saya rasakan sudah di’rogol’ kesahihan dan ‘dara’ pokok kebenaran ceritanya.

ada diceritakan soal rejimen ke-10. penggerak zaman itu mendakwa.. ‘kerana  perjuangan mereka, British berikan kita kemerdekaan’.

kagum. tapi tidak usahlah berfikiran sempit dan naif dengan menuduh orang yang memeluk dan membimbit buku komunis sebagai komunis. itu zalim.

sejarah. dan nilainya. itu subjek yang perlu untuk kita fikirkan.

semakin lama, saya rasakan cerita-cerita sejarah aliran perdana adalah semakin tidak asli. justifikasi yang agak berat untuk saya buktikan. tapi ada kebenaran yang tersorok dalam lubang gelap.

ada cerita yang tidak diceritakan, dan ada yang diceritakan tapi tidak ada cerita. sebenarnya.

sekali lagi. tanggapan awal saya. sejarah dan penceritaan sejarah ..adalah dua entiti yang sangat berbeza..semakin diyakini. namun bukanlah skeptik secara sempurna terhadap cerita sejarah bumi ini, kerana ada juga yang benarnya. mungkin sedikit. mungkin banyak. saya tidak tahu.

kata-kata yang agak baik untuk dikongsi ;

‘bertahan secara aktif. berkembang sedikit demi sedikit’. prinsip yang dipegang oleh angkatan. ketika dan waktu itu.

Advertisements
25
May
09

melayu, islam, komunis

sejarah.

adalah sesuatu yang dimiliki. hak. kepada sesuatu masayarakat dan negara. namun bila sejarah tidak disampaikan secara tepat. itu bukan sesuatu yang adil.

kejam. kerana menidakkan hak generasi dan angkatan baru untuk mengetahui perkara sebenar . tiba – tiba terfikir, rupa – rupanya sejarah dan penceritaan sejarah adalah dua perkara yang berbeza. amat ketara.

perkara yang berlaku pada masa silam hakikatnya memanglah benar – benar berlaku. perkara sama ada baik, buruk, cela, cacat, gembira dan sedih hanyalah kekal pada terma ‘kejadian’.

untuk diangkat sebagai cerita agar mencapai tahap sejarah adalah sesuatu yang berbeza.

ianya bergantung kepada  siapa yang bercerita. siapa yang menjadi penglipur lara. dan yang paling utama.. siapa yang berkuasa. cuma ..

terkadang, sedih. mengapa perlu untuk kita menidakkan sifat dan roh sejarah. bahawasanya sejarah adalah pembelajaran tentang masa silam.  tanpa untuk menidakkan hak semua mereka yang terlibat semasa berlakunya kejadian masa silam itu… maka ‘pencerita’, perlu untuk menyampaikan semua cerita tanpa bersikap berat sebelah dan dipengaruhi.

komunis. tidaklah sejahat yang digambarkan dalam buku – buku yang biasa kita pandang dan lihat.

rashid maidin dan abdullah c.d .. juga adalah pejuang tanah yang dipijak ini. mereka, mungkin lebih patriotik berbanding kita kini. jauh lebih patriotik..

pada saya.

19
May
09

Media Malaysia : masihkah menjunjung prinsip asal

Bila bercakap soal media, ia menggambarkan sesuatu yang luas. Bukan lagi bertumpu kepada surat khabar semata-mata. Media merupakan sebaran yang menggunakan pelbagai medium untuk tujuan sebaran. Elektronik – television, radio, laman web, dan telefon. Konvensional – surat khabar, majalah dan buku.

Para pengamal media sudah tiba ke suatu zaman di mana, tiada istilah ‘sempadan’ dalam berita. Mereka sebolehnya mahu menyampaikan berita dari segenap pelusuk kepada seantero maysarakat. Beberapa prinsip yang mudah, pada saya dalam situasi media dan sebaran. Para pengamal akan meyampaikan berita yang boleh ‘dijual’. Iaitu berita yang akan dibaca, dan dicari.Pada masa yang sama, mereka perlu untuk melihat kepada prisip kebenaran.

Pembaca. Penerima yang membaca setiap butir perkara yang disampaikan oleh pengamal media. Pada peringkat dan ketika ini, persekitaran Malaysia masih tidak dapat dipastikan di tahap manakah kebolehan golongan penerima untuk menilai akan sesuatu berita.

Penilaian ialah sesuatu yang sukar. Mungkin juga boleh dipengaruhi oleh tanggapan awal penerima terhadapa sesuatu perkara. Mampu juga boleh dipengaruhi oleh pegangan penerima terhadap sesuatu aliran pemikiran. Kadangkala, juga dipengaruhi oleh hubungan penerima dengan sesuatu yang di sebalik berita atau perkara yang berkaitan dengan berita.

Contoh. Saya mendapat berita Pak Leman membunuh seorang manusia. Pak Leman ialah jiran saya. Pada saya, dia baik. Lantas, saya tidak percaya. Situasi itu, menunjukkan saya, rasa tidak percaya terhadap berita yang diterima disebabkan oleh wujudnya hubungan antara saya dan Pak Leman – jiran. Namun, rasionalkah alasan saya untuk terus membuat kesimpulan – Pak Leman tidak bersalah? Analisis. Siasatan. Adalah perkara yang ‘perlu’. Saya perlu untuk merujuk dan mencari kepada sumber berita yang lain berkenaan perkara Pak Leman ini.

Situasi : Bila sahaja kita berhadapan dengan sumber dirasakan sudah tidak mampu untuk menyampaikan kepada kita akan sesuatu berita dengan secara jelas dan saksama, kita perlu untuk merujuk kepada sumber lain. Mungkin juga kita sudah muak dengan aliran berita utama nasiona. Maka kita sudah semakin gemar membaca sumber alternatif.

Bukti – sumber berita internet berkembang. Dikunjungi ribuan setiap hari. Kenapa? Kerana jauh di dasar hati, kita sudah semakin tidak seronok untuk membaca sumber utama berita. Kenapa? Kerana kadangkala sumber berita utama menjijikkan.

15
May
09

ibrahim ali : cerita yang tidak diberitahu

Tulisan ini bukanlah bertujuan untuk memuji – muji, jauh sekali untuk memuja dan mengagung – agungkan manusia. Hanya kerana untuk berkongsi rasa. Rasa terhadap seorang manusia yang bernama Ibrahim Ali (selepas ini akan disebut sebagai IA).

Mungkin pendapat saya, sedikit sebanyak dipengaruhi oleh sumber yang berat sebelah. ‘Ibrahim Ali : Crossing The Waves’. Lewat pembacaan buku yang menarik namun terpencil ini, menarik pemerhatian. Kenapa ditimbulkan perkara berat sebelah ? Kerana buku ini ditulis secara terus penceritaannya daripada tuan empunya badan oleh seorang penulis, Zainal Epi. Namun bagi saya, persoalan ini tidak timbul. Kerana susur galur kehidupan seorang manusia hanya.. dapat diceritakan secara tepat dan ikhlas, oleh diri sendiri.

Bab #4

Adalah bab yang paling menarik minat saya.

IA adalah seorang alumni. ITM. Dikenali pada ketika era 1972. IA dilantik sebagai setiausaha Kesatuan Mahasiswa Institut Teknologi Malaysia – KSITM selepas beberapa ketika mendaftarkan diri sebagai pelajar. Kemudiannya, mungkin kerana kewujudan IA ialah pada tempat dan masa yang sesuai, beliau dilantik sebagai Presiden KSITM.

Umumnya, KSITM pada ketika itu menitik beratkan isu-isu dalaman kampus dan tidak mengambil bahagian dalam arus aktiviti luar kampus. Namun, kehadiran IA, menukar rentak dan nada KSITM.

KSITM dibawah pengurusan dan pimpinan IA, meluaskan peranan dan keterlibatan. Terutama isu – isu kebangsaan dan global.

Taraf ITM Sebagai Institusi Kelas Kedua

Sebagai antara pemimpin pelajar, IA hidup pada zaman di mana ITM dilabel sebagai institusi kelas kedua. Mungkin kerana umurnya, berbanding dengan UM yang telah dulu bertapak dan berkembang. Perjuangan IA dan kumpulan pelajar ketika ini, adalah supaya kerajaan membangunkan lagi peranan dan fungsi ITM. Dengansemangat DEB, ITM pada keitaka itu adalah sangat rasional.

Desasiswa Project

Mungkin kini, kita lebih selesa dengan panggilan OPKIM, di kalangan warga kampus. Namun sedar atau tidak, generasi IA adalah pelopor kepada program yang seumpama ini. Situasinya pada ketika itu, masyrakat sekeliling melihat warga pelajar ITM sebagai generasi yang dipengaruhi oleh budaya barat. Hippies,  Rock, dan segala macam lagi. Mungkin kerana jurusan yang ditawarkan ketika itu adalah pengajian perniagaan, komunikasi massa dan kesetiausahaan. Itu…persepsi. Kadangkala tidak menjanjikan sesuatu yang tepat.

Peristiwa Baling

Diakui. Pada ketika zaman IA sebagai pelajar, zaman di mana berlakunya  revolusi gerakan mahasiswa. Anwar Ibrahim, Zaid Imbrahim, Hishamuddin Rais dan berpuluh, mungkin beratus lagi mereka,  hidup ketika ini. Seperti yang kita maklum, Peristiwa Baling berlaku ialah kerana isu kemiskinan. Pelajar – pelajar yang pergi melakukan demonstrasi, dikenakan ISA oleh kerajaan pada ketika itu.

Pada saat ini, IA merupakan Naib Presiden Persatuan Kebangsaan Pelajar Malaysia – PKPM dan Persatuan Kebangsaan Pelajar Islam Malaysia – PKPIM.

Banyak yang hendak dikongsi, hanya sedikit yang mampu ditulis.  Cuma bagi saya, Ibrahim Ali adalah seorang tokoh.

06
May
09

rakyat adalah ‘trademark’

Andai di tanya apakah perkataan yang paling mendapat tempat dalam arus perbincangan masyarakat lewat dekad ini. maka ‘rakyat’ jawapannya.

Asas yang mudah, untuk kita mengahmpiri sesuatu golongan, mestilah terlebih dahulu kita meletakkan diri kita hampir dan dekat dengan golongan yang mahu dirapati. Tertarik untuk melihat tindakan kerajaan baru yang kita angkat untuk memerintah bumimalaya, kepimpinan Pak Jib di kira bersungguh untuk melakukannya. Berada dekat dengan rakyat.

Kerana semangat dan iltizam ini, maka lahir berbagai modus operandi dan falsafah. Salah satu ilmu yang agak praktikal ialah dengan menamakan semula sesuatu dengan nama yang segar dan rapat di hati semua masyarakat marhaen. Atau dalam erti kata yang lebih jelas dan biasa kepada kita : ‘rebranding’. Tinggalkan seketika persoalan ‘kata mesti dikota’ dan ‘kulit mesti menggambarkan isi’. Fasa pertama yang perlu untuk dilepasi dengan berjaya adalah jenama. Yang akan memberi gambaran berkenaan apakah isi dan inti sesuatu perkara.  Walaupun isi tidaklah seperti yang digambarkan. Namun itulah peranan nama.

Kabinet Rakyat.

Bajet Rakyat.

Rakyat didahulukan, Pencapaian Diutamakan.

Itu. Antara kalimah yang dijunjung kerajaan. Mungkin kerana pengalaman berhadapan gerakan majoriti senyap yang menyebabkan terhasilnya keputusan pilihanraya Mac lalu, maka mereka melakar sesuatu yang baru untuk masuk ke dalam gerakan ini.

Pada satu sudut, Pakatan Rakyat sudah lama menang mengatasi Barisan Nasional. Ya, mereka menang sebelum bertanding. Kekuatan yang ada pada nama adalah penalti besar kepada pasukan kerajaan.

Linguistik. Pakatan Raktyat memberi gambaran jelas bahawa gerakan pasukan itu memang datang dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat. Barisan Nasional?

Kini, kumpulan kerajaan Pak Jib ‘mencuri’ perkataan keramat yang satu itu daripada Pakatan Rakyat. Tidak salah. Dan tidak perlu untuk ditimbulkan pun sebenarnya. Cuma yang menarik perhatian saya adalah betapa peri pentingnya akan perkataan ini.

04
May
09

Masyarakat Keliru

Boikot : Kelemahan Formula Semangat, Kekangan Dan Sikap

Masih segar ingatan kita terhadap peristiwa serangan ke atas Gaza. Masih segar ingatan kita terhadap kekejaman tentera Zionis dan masih segar ingatan kita terhadap titisan-titisan darah yang mengalir dari setiap inci tubuh penduduk Gaza. Tatkala setiap kali ingatan terbayang peristiwa ini, maka setiap kali itulah emosi kita terganggu. Walaupun bumi Palestin itu beribu batu jauhnya dari Malaysia, namun atas dasar persaudaraan sejagat dan agama, kita juga turut menangis atas kesedihan mereka. Praktikalnya, kita punya cara yang tersendiri untuk menolong mereka. Dan salah satu tindak balas yang dilancarkan masyarakat Malaysia ialah dengan memboikot barangan dan produk Yahudi.

Idea

Idea ini pada dasarnya datang sebagai tanda protes terhadap serangan Israel ke atas Semenanjung Gaza. Perlu untuk kita fahami maksud setiap aspek dalam kempen boikot ini tanpa tertinggal satu perkataan pun. Pertama ialah kenapa? Logiknya ialah kerana bangsa Yahudi memiliki perniagaan yang menjadi pengeluar kepada produk dan barangan pengguna. Maka, setiap sen wang yang dibelanjakan untuk membeli barangan mereka akan digunakan sebagai penyumbang dana kepada Israel. Inferensnya ialah, bila kita tidak membeli barangan mereka maka mereka tidak punya keuntungan dan tidak mampu untuk menyumbang kepada negara untuk menampung kos ketenteraan. Para pembayar cukai akan tidak dapat memaksimumkan keuntungan mereka untuk disalurkan kepada negara. Susur galur perjalanan ekonomi dalam konteks kita dan yahudi agak jelas pada mata kasar. Tidak lebih dan tidak kurang hanyalah perubungan antara penjual dan pembeli.

Kekangan

Kita secara teorinya boleh berbangga dengan istilah kuasa beli pengguna. Barangkali pelajar sekolah tadika yang suka menemani bapanya menonton berita pun akan tahu berkenaan soal ini. Namun asasnya adakah kita bersedia dan mampu untuk melancarkan gerak gempur kuasa pembeli ini. Bercakap soal kemampuan, kita sebebnarnya terikat dengan persoalan siapakah kita? Dalam dunia kepenggunaan, kita, penduduk Malaysia menggunakan hampir keseluruhan barangan yang asal usulnya daripada Yahudi ini. Andainya kita lari dari menggunakan barangan ini, maka matilah kita jawabnya. Maka akan timbul pula fakta berkenaan dengan ‘kita juga punya barangan tempatan’ Kicap cap Tamim. Beras Cap Jati. Itu apa? Kenapa tidak kita boikot barangan Yahudi dan berpindah kepada menggunakan barangan tempatan?

Sikap

Akhir kalam, kita akan mendapati sebenarnya, kita punya sikap yang bermuka-muka. Mahu memboikot barangan Yahudi, tapi tidak rela untuk berjauhan dengan barangan mereka. Punya pilihan untuk menggunakan barangan tempatan, tapi masih selesa dengan Colgate dan Nestle . Patriotikkah?

Pada mata saya, kita tidak ubah sekadar sebuah masyarakat yang keliru. Keliru antara nasib saudara seagama dan nafsu untuk survival. Keliru antara keselesaan barangan luar dan tempatan.

Jadi kenapa perlu berteriak bila Palestine dibom tatkala diri tidak bersedia untuk berubah?




Tukang Catat

saya manusia melulu sempit pemikiran dan kurang ajaran. bercakap kosong dan skeptik terhadap sesuatu yang tidak penting.

Blog Stats

  • 2,854 hits

sedang khatam

1. mencari jalan pulang : dari sosialisme kepada islam (kassim ahmad)

sudah khatam

1. memoir abdullah c.d (abdullah .d) 2. islam melayu komunis 3. ibrahim ali : crossing the waves 4. saya pun melayu (zaid ibrahim) 5. daripada sosialisme kepada islam (kassim ahmad) 6. cerita saya (lim goh tong) 7. skali (tengku farith rithaudeen) 8. musa derhaka (sh al attas) 9. macam - macam ada (sh al attas) 10. dunia belum kiamat (sh al attas) 11. tuah nasib pemimpin malaysia (sh al attas) 12. perdana menteri yang kelima (sh al attas) 13. dr burhanuddin al helmi 14. rahsia arqam 15. quo vadis, bangsaku (kassim ahmad) 16. kelantan universiti terbuka (nik aziz) 17. gerakan kiri melayu mencapai kemerdekaan

sedang cari !

1. hadis : satu penilaian semula (kassim ahmad) 2. shit (shahnon ahmad)